KUPU-KUPU

Hasil gambar untuk kupu-kupu

Source : google

Kupu-kupu itu tetap berterbangan pada tempatnya, seperti pertama kali kamu datang membawa rasa yang bernama cinta kepadaku. Kesana kemari dalam perutku, menggelitik rasa rindu-kadang ngilu terlalu banyak menyulam rindu. Selalu ada rindu baru di setiap pagi, membuncah-semoga kelak aku paham bagaimana caranya memanajemen rindu.

Tak ada yang hilang, pun ketika kamu tak lagi menyulam benang masa depan bersamaku. Benang-benang itu masih suci, pun ketika kamu memutuskan berhenti menyulam-untuk membawakan sutra padaku-atau kepada yang lain. Kupu-kupu itu akan terus berterbangan entah sampai kapan. Sampai waktu menunjukkan kemana aku-dan kemana kamu.

Aku tak berputus harapan menyulam benang rindu, Tuhan selalu punya cara kemana benang itu tertuju akhirnya. Kepadamu? atau kepada yang lain. Jika kepadamu, kupu-kupu itu sama dengan apa yang kuceritakan hari ini. Jika Tuhan menautkan ujung benang rindumu padaku, benar, rindu itu akan mengikat kamu dan aku dalam pemahaman bahagia yang sesungguhnya.

Sama halnya dengan, kemanapun ujung benang rindu kita, entah berpaut atau tidak. Kita tetap akan bahagia dengan pemahaman yang “sudah seharusnya”. Siapkan benang-benang rindu untuk disulam menjadi sutera kehidupan, makna hidup yang akan selalu membuat kita bersyukur hidup di dunia bersama orang yang kita cintai.

Kupu-kupu itu tetap berterbangan pada tempatnya, seperti pertama kali kamu datang membawa rasa yang bernama cinta kepadaku. Kesana kemari dalam perutku, menggelitik rasa rindu-kadang ngilu terlalu banyak menyulam rindu. Selalu ada rindu baru di setiap pagi, layaknya embun, selalu terbaharui. Membuncah-semoga kelak aku paham bagaimana caranya memanajemen rindu. Kelak laut akan mengajarkan bagaimana tenangnya merindu.

Kupu-kupu itu tetap berterbangan pada tempatnya, seperti pertama kali kamu datang membawa rasa yang bernama cinta kepadaku. Hari ini dan hingga kelak kamu menemukan pasangan hidup, entah aku-atau bukan aku.

Namun dalam hati, semoga aku.

Kupu-kupu itu- bernama rasa sayang.

Advertisements

My Daily Skin Care (Review)

Akhir-akhir ini lagi suka blogwalking tentang produk Skin care yang banyak beredar di pasaran. Seru juga ya ternyata, konsumen yang mau beli atau mau ganti dari satu skin care ke skin care yang lain jadi lebih mudah untuk dapet referensi produk. Berhubung lagi punya waktu luang (ga ada sih sebenernya, skripsi nungguin dikerjain tuh padahal. Ya setidaknya pengisi waktu nunggu si doi bales chat halah) seru juga nih review skin care yang biasa dipake sehari-hari.

Buat aku yang kegiatan sehari-harinya kuliah dan kerja di ruang tertutup (kitchen), ya sama aja sih sebenernya resiko muka kena kotoran dengan orang yang kerja diluar ruangan. Selain itu aku juga hobi banget naik kendaraan umum yang buseeeeet itu debu ga kira-kira tebelnya melebihi dempul bedak anak alay. Ga menutup kemungkinan kotoran-kotoran yang nempel dimuka kita bisa jadi jerawat atau bikin kulit iritasi. Btw, aku paling gasuka kena panas matahari (soalnya waktu itu pernah pas KKN, panas-panasan dan kulit langsung berubah jadi belang. Oh Tidak! Emang sih kesalahan aku karena gak pake sunblock.) Ya intinya sih, kita harus pinter-pinter ngerawat muka supaya tetap bersih dan tentunya “sedap dipandang” alias ga ada noda kayak jerawat. Cewek-cewek pasti tau, ada satu jerawat aja dimuka bisa bikin mood jadi jelek “gatel pengen mencet jerawat hih”

Buat produk skin care sendiri, kadang kita harus “cocok-cocokan dulu” pas pake. Kalau kita salah pakai produk, muka kita bisa gak sesuai dengan harapan awal saat kita membeli produk skin care tersebut untuk mendapatkan kecantikan yang diinginkan. Aku juga gitu, skin care yang aku pakai buat sehari-hari gak semuanya satu merk kok. Karena ada beberapa yang emang gak cocok di muka aku yang kombinasi (Berminyak dan normal).

  1. Facial Wash La tulipe

img_20161030_095431

Aku hampir setahun pake produk facial wash dari latulip, padahal dari zaman SMA  aku pake Pond’s antibacterial facial scrub. Dulu pas zaman SMA, aku sempe ngalamin muka yang jerawatan banget. Sebenernya pake Ponds gak bikin kulit wajah break out sih, Cuma setahun belakangan kemaren baru ngerasa pake ponds bikin muka kering dan kadang ada yang ngelupas. Pas habis cuci muka, wajah bersinar banget pake ponds tapi tetep… gak bertahan lama. Mungkin karena kulit aku berminyak di bagian T.

Aku ga sengaja tertarik sama latulipe karena dulu pas jalan-jalan di Bandung Indah Plaza iseng-iseng nyoba produk Latulipe yang lagi buka stand di depan Matahari, eh taunya muka aku agak bersihan gitu. Pas nyoba produk Latulipe, aku beli Astringen sama Milk Cleanser soalnya kebetulan waktu itu lagi kosong kata mbaknya. Sok-sokan mau beli satu paket, sayangnya aku lagi ga ada duit. Keesokan harinya beli facial wash latulipe karena udah ngerasa percaya diri banget nih produk cocok buat kulit wajah aku. Eh ternyata bener! Semenjak pakai Latulip, kulit wajahku menjadi kenyal-kenyal. Uh, suka!

img_20161030_095453

Kemasannya simple banget, Tubenya didominasi warna putih sama biru. Tapi sayang menurutku kurang praktis karena tutup tubenya harus diputer untuk bisa mengeluarkan isinya dan karena tutupnya gak menempel di tubenya menyebabkan (kalau jadi aku sih…) gampang hilang. Facial wash latulipe ini gak berbusa, kadang suka lepas dari tangan karena bentuknya gel (dan kadang aku kesel sendiri). Tapi overall aku suka, wajahku jadi terlihat bersih dan kenyal. Pas beli di Borma Setiabudhi harganya sekitar Rp.29.000,-, lain lagi pas aku beli di beauty counter deker kampus harganya Rp.31.000,-. Beli lagi? ABSOLUTELY YES!

  1. Face Tonic Viva Bengkuang

img_20161030_095703

Aku suka banget pake face tonic Viva bengkuang ini, bikin kulit segar dan gak perih pas dipake. Dulu aku pake astringen La tulipe, tapi sayang bikin perih alhasil kulit jadi merah-merah. Ternyata oh ternyata, astringen La tulipe mengandung alkohol sehingga bikin kulitku perih. Aku pernah baca sih, astringen itu sebenernya diatas Tonic. Tapi pas aku nyoba produk La tulipe di mall itu, aku dikasihnya astringen. Akhirnya setelah pengalaman yang sudah-sudah aku beralih ke Face Tonic Viva bengkuang. Awalnya sih Cuma nyoba-nyoba produk punya temen, eh suka deh!

img_20161030_095710

Ingredients : Aqua, Ethanol, Sorbitol, Pachyrrhizus ErosusRoot Extract, Methylparaben, Polysorbate 80,Propylene Glycol, Sunflower (helianthus Annuus) seed oil, BHT, Citric Acid, PEG-40 hydrogenated Castor oil, perfume

Face Tonic Viva bengkuang ini gak ada kandungan alkoholnya sehingga ga bikin muka perih, sejauh ini muka aku cocok pake produk ini, biasanya aku pake face tonic sehabis mandi pagi, di siang hari dan setelah menggunakan susu pemberih di malam hari sebelum tidur. Ya efeknya bikin muka aku seger. Lain kali aku mesti nyoba kandungan selain bengkuang. Yosh! Harganya cukup terjangkau, waktu itu aku beli di Beauty counter Nikita deket kampus Cuma Rp.6000,-

  1. Milk Cleanser La tulipe

img_20161030_095527

Ini termasuk produk yang aku beli pas nyobain produk La tulipe di BIP, awalnya produk ini jarang aku pake dan terbengkalai begitu saja di kotak kosmetik. Setelah aku liat-liat review di blog-blog orang katanya produk ini bagus. Aku pun mencoba. Daaaaan, That’s true! Wajahku jadi lebih cerah setelah penggunaan, pas bangun tidur juga masih terasa banget kulit wajah gue kenyal-kenyal. Sukaaa banget!

img_20161030_095534

Ingredients : Purified Water, Mineral oil, Stearic acid, Triethanolamine, propylene Glycol, Aloe Barbadensis Leaf Extract, Sorbic Acid, Cetyl alcohol, Fragrance

Dan selain cerah, aku ngerasa kulit wajah  jadi sedikit lebih putih dan bersih. Aku biasanya pake sebelum tidur atau setelah seharian pake make up. Aseli, produk ini ngangkat kotoran make up secara menyeluruh. Dan kayaknya, aku mau beli lagi kalau milk cleanser ini abis. Tapi aku lupa pas beli berapa ya harganya?

  1. Pond’s Acne blemish Lightening Cream

img_20161030_095637

Aku pake produk ini dari SMA, walaupun aku udah berhenti pake facial wash-nya Pond’s tapi tetep pake produk ini sampai sekarang. Kulit wajahku gak breakout sih, aku biasa pake cream ini sebelum pake bedak. Aku gak suka pake foundation sebelum pake bedak, gak tau kenapa. Mungkin karena aku pakai cream ini udah lama banget, efeknya sih yaaa… kulit wajah aku cerah dan gak kusam. Efek memutihkan? Aku pikir Cuma dikit, padahal aku rutin pake setiap hari haha. Dari muka aku jerawatan sampe sekarang, sejauh ini membantu menyembuhkan jerawat gue sih. Noda-noda jerawat item di muka juga jadi hilang. Yey!

img_20161030_095646

Ingredients : water, stearic aci, Alcohol Denat, Ethylhexyl, methoxycinnamate, Glycerin, Trideciyl Salicylate, Isopropyl Myristate, Silica, Niacinamide, Cetyl alcohol, Potassium Hydroide, Butyl Methoxydibenzoylmethane, Phenoxyethnol, Perfume, Dimethicone, Triclocarban, Aloe barbandensi leaf juice, Maltodextrin, Sodium Benzoate, Potassium sorbate, Methylparaben, Propylparaben, Tetrasodium EDTA, BHT, Cl 19140, Cl 42090

 Kemasannya cukup praktis dengan tube kecil berwarna putih kehijau-hijauan, cocok buat  travelling karena gampang dibawa kemana-mana. Pembelian ulang? Aku pengen coba moisturizer La tulipee dulu dah. Harga ponds Acne Blemish Lightening Cream kalau gak salah Rp.18.000,- di minimarket.

  1. Peeling Mundingsari Mustika Ratu

img_20161030_095600

Pertama kali tau produk peeling mundingsari Mustika Ratu ada di lemari kosmetik kakak cewekku, iseng-iseng deh aku nyobain. Kenapa ya semua produk yang aku pake berawal dari iseng-iseng, kadang aku gak ngerti. Tapi ya gitu, apa yang aku awali dengan iseng-iseng selalu berakhir dengan kecocokan (tapi dalam hubungan aku gak pernah iseng-iseng kok, suer). Peeling ini berbentuk cream dengan scrub-scrub kecil didalamnya, fungsinya untuk mengangkat kotoran-kotoran dikulit wajah. Sejauh ini setelah pemakaian peeling mundingsari, kotoran dan komedo putih terangkat. Tapi komedo yang berwarna hitam susah banget keangkatnya (salah satu masalah diwajahku yang susah banget, tapi aku gak pernah mau ke dokter atau ke klinik perawatan wajah ). Atau emang komedo hitam memang sulit untuk dihilangkan. Tapi nggak mungkin sih…

img_20161030_095624

Ingredients : aqua, Propylene Glycol, Stearic Acid, Glycery stearate, PEG-100 stearate,Dimetichone, Dicalcium Phosphate, dihydrate, Sodium lactate, Ethoxydiglycol, PEG-26 Jojoba acid, PEG-26 Jojoba alcohol,Butylene Glycol, PEG-40 Hydrogenerated Castor Oil, Trideceth-9, Simmondsia Chinensis (Jojoba) seed oil, Curcuma heyneana root extract, Murraya exotica leaf extract, Acrylates/c 10-30 alkyl acrylate crosspolymer, Methylparaben, Allantoin, Propylparaben, Parfum, sodium sultate, Cl 9140, Cl 42090

Kemasan Peeling mundingsari mustika ratu berbentuk Tube berwarna hijau dan putih tulang, ukurannya ada yang besar dan kecil. Harganya juga cukup terjangkau, sekitar Rp.22.000,- (kalau gak salah) tapi cukup awet. Karena produk ini tidak dipakai setiap hari, cukup dua-tiga minggu sekali. Wajah kita perlu dibersihkan dari sisa-sisa kotoran yang menempel, tapi kalau dipakai setiap hari bisa-bisa kulit wajah menjadi tipis karena sering di peeling. Aku sih cukup “oke” pakai produk ini. Pembelian kembali? Ng… untuk membersihkan wajah dari kotoran sih, aku bilang “yes!”

  1. Lipbalm Wardah Strawberry

img_20161030_113320

Produk ini (lagi-lagi) aku dapat dari lemari kosmetik kakak, dulu aku sempet pake maybelline Baby Lips. Suka sih, praktis juga karena bentuknya seperti lipstick pada umumnya berbentuk batang. Tapi aku lebih suka pakai Lipbalm wardah, karena wanginya enak. Lipbalm ini biasa aku pake sebelum tidur biar dipagi harinya bangun dengan keadaan bibir yang segar dan gak pecah-pecah. Bisa juga dipakai lima belas menit sebelum menggunakan lipstick. Bentuknya wadah bulat mungil dan cara menggunakannya dengan dioleskan menggunakan jari. Jadi gak pernah ngalami bibir pecah-pecah lagi deh setiap hari. Yeay! Udah pasti sih aku melakukan pembelian ulang, tapi aku lupa harganya berapa. Bisalaah ya dicek di blog atau online shop tetangga.

  1. Masker Lidah Buaya

img_20161030_100156

Yeay, ini jagoan aku banget! Aku jarang banget pakai masker kemasan yang beredar di toko-toko. Aku lebih suka pakai lidah buaya, lebih alami dan nggak menyebabkan efek samping. Cara pakainya Cuma, cuci lidah buaya dan ambil getahnya. Oleskan ke kulit wajah dan tunggu 15 menit sampai mengering. Basuh deh.. Aku mulai pakai masker lidah buaya dari kelas 2 SMA, dari zaman-zamannya dekil jelek sampai sekarang ini. Aku puas banget dengan masker yang satu ini. Walaupun menunggu hasilnya lama, tapi memuaskan (banget). Walaupun hasilnya gak instant dan membutuhkan kesabaran yang cukup lama, tapi semua itu terbayar lunassss. (nanti deh aku bahas khusus di postingan berikutnya). Banyak banget efek yang diberikan sama masker lidah buaya ini, antara lain jerawat berkurang, wajah jadi lebih cerah dan putih, kulit wajah mulus. AAAAH, pokoknya jawara binggo!

Aku gak tahu harus nunjukin wajah before yang mana (karena banyak banget dan bingung milih haha, nantilah ya aku bahas di postingan selanjutnya bareng lidah buaya), ya ini foto wajah aku yang sekarang. Taraaaa… No make up (Baru beres maskeran lidah buaya ditengah ngetik postingan ini)

 

Kalau katanya Beautiful is pain, bagiku cantik itu cuma butuh ketelatenan. Kesabaran menunggu hasil, dan rutin untuk merawat. Jangan Cuma pengen instant dalam sekejap. Karena bagi aku, apa yang diperoleh secara instant, hasilnya juga instant-gak bertahan lama.  Nah, gimana dengan produk Skin care kalian chantiq?

 

BELANDA NEGERI INGGRIS

Hasil gambar untuk trio kwek kwek katanya

Belanda Negeri Kincir (katanya katanya…)

Keju Pengasilannya (katanya katanya…)

Tulip nama bunganya (wow wow…)

Dam nama bendungannya…

Sejak kapan Belanda menjadi bagian negeri Inggris? Ternyata selama ini aku salah lirik (salah dengar tepatnya) dan kamu berhasil menghujatku habis-habisan setelah mengirim voice note lagu ini “Belanda Negeri Inggris (katanya katanya…), Keju Pengasilannya (katanya katanya…), Tulip nama bunganya (wow wow…),Dam nama bendungannya…”, jahatnya kamu mempertanyakan bagaimana aku bisa lulus SD, SMP, SMA dan masuk perguruan tinggi. Perdebatan tidak penting (lagi) tentang lagu anak-anak era 90’an setelah membahas postingan sebelumnya. Tunggu dendam nyi pelet. hadeh

KAU BILANG TAK SUKA PEREMPUAN SIBUK

Siang kemarin begitu lucu, kita memperdebatkan sesuatu yang sebenarnya belum tentu terjadi. Tentang aku yang ingin melanjutkan sekolah dan kamu yang tak suka perempuan yang sibuk.

“Kalau aku masih nerusin studi, kamu mau menunggu atau udahan?” tanyaku.

“Aku bisa nambah waktu buat nambah modal dan kalau sempet bisa lanjut juga akunya”

“Apa cintamu masih sama?”

“Akan tetap sama, dengan harapan yang sama. Jika kamu masih ingin ikut jalan yang sama”

(kamu tau adh, kadang aku sebagai manusia takut. Kamu juga tahu, perasaan manusia bisa berubah kapan saja. Semoga kita tidak)

Lalu kita memperdebatkan karakter line yang rupanya kodok, apakah namanya leonard ataukah sule. Karena… kalau kita mengetik “sule” di line maka yang keluar adalah pilihan karakter kodok yang bernama Leonard. Itu bukan perdebatan yang penting sebenarnya, namun kita memang selalu membicarakan sesuatu yang tidak penting.

Lalu kamu tiba-tiba bicara “Aku gak mau punya istri yang sibuk.  Aku tuh lihat dari pengalaman orang banyak yang aku temuin, dalam pemikiran aku sekarang, bahagia itu bukan gimana kita memuaskan diri kita dengan kegiatan yang kita suka kelak setelah nikah. Beda sama sekarang. Banyak orang yang kurang bahagia dirumah tangganya karena sama-sama sibuk, udah gitu ada sebagian yang mikir, pengen bahagiain pasangan dengan uang, ga gitu. Ada yang susah punya momongan karena sama-sama sibk, dan sama-sama mencintai kesibukannya. Gimana ya, aku Cuma gamau ntar udah tua nyesel, ga bahagia. Lagipula daripada masing-masing berkarir,aku lebih suka bisnis bersama sih.”

Aku tertawa membacanya, “Kata siapa aku kalau sudah berumah tangga mau menjadi wanita karir?  Lalu mengapa kita membahas kehidupan rumah tangga yang penuh kehidupan orang sibuk?”

“Aku Cuma pengen bilang apa yang nggak aku suka…”

Well, Kita masing-masing tak pernah punya hak untuk membatasi impian yang ingin kita capai. Bahkan saat kamu bilang kamu gak suka aku dandan, kamu gak punya hak untuk membatasi itu. Untungnya, aku juga bukan wanita yang gila dandan Adh, jadi tenang saja. Aku berdandan hanya sewajarnya (menurut aku haha)

Kita bebas untuk melakukan apapun yang kita mau (dalam batas yang wajar), karena kita masih bertanggung jawab atas diri sendiri. Bukahkah salah satu impian kita sejak duduk di sekolah dasar salah satunya adalah membahagiakan orangtua? Bagiku itu wajib hukumnya, tentu saja bagi kamu juga kan’? Beda halnya kalau sudah berumah tangga, berumah tangga tidak hanya memikirkan diri sendiri kan’ Adh? Memang sih menikah juga ikut andil dalam memberikan kebahagiaan bagi orangtua haha. Pertemanan macam apa yang membicarakan tentang pernikahan?

Pastilah kita mempunyai kehidupan yang berbeda saat kita berstatus “single” dan berstatus “sudah menikah”. Dan sebagai orang (yang seharusnya sudah) dewasa kamu pasti tahu banget. Jangan pura-pura sok gak tahu deh lo ya!

Semua perempuan juga sama tentang hal ini kok Adh. Perempuan manapun yang mengambil karir saat sudah bersuami, pasti paham betul resiko yang akan ditanggungnya. Dan mereka pasti berpikir matang-matang ketika bertindak. Jangan risaukan sesuatu yang belum terjadi. Risaukanlah apakah hari ini kamu sudah memanfaatkan harimu dengan baik untuk masa depan atau belum.

PERKARA (BUKAN ‘PRAHARA’) JODOHKAH KITA

a6075704-14

Sabar itu tak pernah mudah, seperti hatch yang mencari ibunya, seperti manusia yang mencari jodohnya. Namun hasil sabar tak pernah mengkhianati tuannya. Entah itu membuat sumringah atau membuat tabah atas hikmah.

“Karena sesungguhnya Engkau Yang Maha Berkuasa, sedang aku tidak mempunyai kekuasaan. Engkau yang maha mengetahui sedang aku tidak mengetahui bahkan Engkau Maha Mengetahui segala sesuatu yang masih tersembunyi”

Saat air mata tak mampu melegakan, apa lagi yang harus dilakukan selain berlapang dada. Bahkan semua orang tahu bahwa berpisah dengan seseorang yang dicinta adalah hal yang paling menyakitkan dalam hidup ini. Entah itu berpisah atas dasar sudah tak cinta , kematian, atau berpisah karena ingin mencari tahu siapa diri ini, seberapa pantas diri ini untuk menjadi pendamping masa depan nanti. Ketika kita yakin atas seseorang sekarang, siapa tahu suatu saat nanti kita ragu menjadikannya pasangan. Sebaliknya, ketika kita meragukan seseorang saat ini, siapa tahu dialah orang yang menjadikan kita yakin untuk menjadikan dia pasangan hidup kita.

“Bisa jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan bisa jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (QS. Al Baqarah: 216).

“Maka aku tak ingin menjadi manusia yang sok tahu akan sesuatu yang sama sekali tidak aku ketahui”

Tak akan ada habisnya memang kalau membicarakan tentang jodoh, jodoh rahasia Tuhan. Tentu saja kita tidak mengetahui jawabnya kalau belum menikah. Satu yang selalu menguatkan, percayalah ketika kita terus berusaha memperbaiki diri, terus, terus dan terus, Tuhan mempersiapkan jodoh yang sama pantasnya dengan kita.

Maka, janganlah merisaukan perihal jodoh. Jika kita berpisah dengan seseorang yang kita cintai saat ini, percayalah kita berpisah untuk dipertemukan suatu saat nanti. Dalam satu atap yang sama, satu meja dengan kursi makan pagi yang berhadapan,  pundak yang saling memikul beban hidup, bibir yang saling mendoakan akan anak sholeh-sholehah dan punggung yang berbarengan menghadap Tuhan mengharap ridho-Nya.

“Maka, jika bukan aku orangnya. Berarti Tuhan mengirimkan seseorang yang lebih pantas menjalani hidup bersama untuk berbarengan menghadap-Nya” – Maka jika tidak dipertemukan sebagai pasangan, kita bertemu dengan seseorang (lain) yang memang Tuhan jodohkan baik untuk kita, terbaik.

Manusia tidak bisa memaksa bahwa “dia adalah jodohku”, Tuhan membuktikannya lewat waktu yang terus berlalu. Apalah daya manusia yang hanya bisa berusaha, serta doa dan ikhtiar yang mengiringi. Sebagai manusia kita mencoba. Bersabarlah. jika mencintai seseorang adalah sabar, maka manusia berloba-lomba sabar untuk bersama dengan seseorang yang mereka cintai (tentu saja dengan upaya terus memperbaiki diri).

“Maka aku juga sama. Jika mencintaimu adalah sabar, maka aku berusaha bersabar tanpa batas. Terimakasih telah memilihku.”

Begitu juga dengan kita, adh. Percayalah…

Pasti tak menduga, bahkan tak terpikirkan sekalipun. Seseorang yang jarang kau temui, bukan siapa-siapa : memikirkanmu hingga terlelap – ingin tahu kabarmu setiap hari, namun menahan diri karena tahu diri. Hampura.

Ling Ngung

Aku tak lagi memikirkanmu, mungkin dulu juga begitu…
aku tak meminta waktu kembali.
Menyesali yang telah berlalu, bukan yang kumau.
Mungkin benar, tak ada lagi asa seperti dulu. Pernah mencintai dengan menggebu, sekarang mengabu.
Hitam dan hanya bersisa.
Tak ada bara, mungkin telah dewasa.
Bukan bocah yang ingin mengadu.
Bicara apalah diri ini?

Mungkin benar kata orang, saat kita merindukan masa lalu. yang kita rindukan, bukan orangnya – tapi kenangannya. Ketika dua orang sama-sama mencintai, maka keduanya akan memperjuangkan segalanya bersama. Ketika hanya satu pihak yang berjuang, maka mungkin benar yang satu meragu atau memang tidak cinta.
Mungkin satu opsi yang tertinggal adalah… dia bingung dengan perasaannya. Apakah dia mencintai atau tidak.

FIRST SIGN

FIRST SIGN

FIRST SIGN (KODE BUKU: FIRST)

HARGA: Rp40.000 (umum); Rp34.000 (kontributor)
PEMESANAN: SMS 085659314144
(sertakan nama, kode buku, jumlah buku, alamat lengkap, dan kode pos)

Penulis
Alda Winona Zahra, dkk

Penyunting
Tim Ellunar Publisher

Penata Letak dan Perancang Sampul
Hanung Norenza Putra

Bandung; Ellunar, 2015
vi + 156hlm., 14.8 x 21 cm
ISBN 978-602-0805-00-9

 

Alhamdulillah, ini buku Antologi pertamaku. meski bukan sebagai juara utama, aku tetap sangat-sangat senang karena bisa ikut berkontribusi di buku ini dengan penulis hebat lainnya 😀

sertifikat 1

 

Semoga “FIRST SIGN” ini merupakan langkah awal, semoga terus bisa berkontribusi dalam antologi lainnya dan semoga bisa bikin buku sendiri juga 😀

*oh iya aku telat ikut PO pertama jadi gak dapet stiker dari penerbit, jadi ikut PO yang maret 😦 but, it’s okay…

Terimakasih Ellunar Publisher, yuk diorder #promosi 😀 🙂

 

*aku lagi sibuk di dunia jurnalistik nih, mau ikut pelatihan jurnalistik bareng TV ONE kamis ini (12 Maret 2015) tunggu ceritanya 😀